welcome

BlogKoTog

My First Hugs (Editan Ochen)

by 12.43 2 komentar
Nggak terasa udah 1 catur wulan gue duduk dibangku SMA dan segalanya jadi sangat menyenangkan. Dan, nggak terasa juga temen gue makin bertambah. Seneng sih , jadi banyak teman. Tapi, ada suka dukanya juga. Dalam cerita ini, gue mau cerita tentang temen gue yang bernama Eci.cewek ini bernama lengkap Desiana Andaresta Wijaya. Dia cantik, baik, mempunyai kulit berwarna kuning langsat, dan hidungnya sedikit mancung. Maklum, nyokapnya dari cina, bokapnya dari arab. Ya…. dia blasteran antara gemblong sama lontong. Kebayangkan tampangnya.
Dia mirip Sukanti binti Mahmud yang ada di lagu Bang Iwan Fals, tapi ada yang salah dengan cewek yang menurut gue nyaris sempurna ini. Kayaknya dia punya otak dengan kapasitas ½ MB aja. Sungguh sangat Lola, kalau diajak berpikir yang berat-berat dan kalau di ajak ngomong dia selalu kena buffering. Seperti modem yang habis kuotanya. Anyway, itu bukan masalah untuk kami dalam berteman. yang ada malah kami jadi semakin akrab dan semakin akrab. Karena, selain dia cantik dan baik, sifatnya juga lembut.
Nggak pernah sedikitpun Eci marah pada orang lain. Dia pernah bercerita, kalau dulu waktu dibangku SMP dia sering dibilang lemot. Bukannya marah-marah, dia malah sadar diri dan lebih memilih diam. Bukan karna dia takut, tapi emang dasarnya berbintang virgo, yang mempunyai sifat supel, hamble dan lembut. Eci nggak suka marah-marah dan lebih memilih untuk diam. Itung-itung hemat energy dan kalori (*eh, itu bintang gue loh!).
“Ah, biar lola gitu, lo naksirkan Tem?” Cetus onik.
“Kagak Nik. Tapi kalo dia mau, gue sih asik aja.” Jawab gue.
“Bah! Gue juga mau kalau dia mau sama gue.” Balas onik.
“Udah ah! Kapan gue ceritanya  Nik.”

Suatu hari kami dapat tugas dari guru untuk ngerjain sebuah makalah. Dan, kebetulan kami bebas untuk memilih sendiri anggota kelompok kami. Asal terdiri dari 4 orang. Tapi, ketika kami membentuk kelompok yang beranggotakan Shinta, Eci dan gue… yang lain nggak ada yang berminat ikut kelompok gue. Alhasil kelompok kami hanya terdiri dari 3 orang. Tapi semua itu nggak jadi masalah, kami pun bertiga memutuskan untuk kerja kelompok dirumah Eci.
Hari sabtu, waktu itu, kami pun berangkat kerumah Eci sepulang sekolah. Gak seorang pun dari kami yang menyangka, ternyata Eci itu anak Orang Tajir. Dari pintu gerbang sekolah, kami udah disambut sebuah mobil Mercy Silver yang nyentrik dengan seorang supir yang udah siap mengantarkan kami menuju Rumah Eci. gue dengan shinta saling bertatapan tatkala Mercy itu tiba tiba berhenti didepan gue. Dengan sopannya sang supir menyapa; 
“Siang non! Mau langsung kerumah apa kemana dulu?” Tanya supir Eci.
Sejenak gue jadi ngayal kalo gue bisa punya Mercy dan seorang supir yang bisa nganterin kemanapun yang gue mau.pasti seru ya.. pasti nggak bakalan gue jomblo kayak gini
“Langsung pulang aja yah mang. Takut papah ngomel nanti.” Jawab Eci. Sedikit cengir kuda sebagai pemanis wajahnya yang imut-imut itu.

Sekilas gue berpikir bagaimana orang seperti Eci bisa masuk SMA gue dengan otak yg minim itu. Apakah karena uang atau mungkin ada jampi-jampi lainnya? Tapi, pikiran jelek itu gue buang jauh jauh. karna gue yakin Eci masuk emang karena Bokapnya dia banyak duit (*eh , tapi gak apa-apalah biar). Bagaimanapun dia baik, jadi gue nggak mau tau tentang itu. Cukup gue tau kalo dia baik dan baik.
“Emang gitu kalau banyak duit. kadang orang kaya nggak bakalan denger kejelekannya dari orang lain, karena orang biasanya melontarkan kata-kata baik kepada orang yang banyak duit. Kalau orang miskin mah enak aja untuk dimaki maki dan dimaki.” Cetus onik
“Pantesan gue sering dimaki maki ya nik.” Jawab gue pasrah dengan kenyataan.
"Kalo lo mah Tem, itu DL.” Sahut Onik.
“Brantem yuk Nik!!” 
Rasanya si onik pengen gue ketekin, gue pendem idungnya di ketek gue yang belom di cuci sebulan penuh. (berhubung krisis air di Jakarta, seminggu penuh gue tayamum)

BTW akhirnya sampe juga dirumah Eci. And you know what??!! Aje gile man!! Rumahnya kayak istana yang ada difilm Miyabi (*eh maksud gue film kartun gitu). Gueeede banget!!! Andai aja gue nggak naik mobil, mungkin gue nggak akan pernah sampe didepan rumahnya. Jarak dari pintu gerbang kedepan pintunya aja itu minimal harus naek ojek. Jaraknya itu sekitar 2KM. Andai jalan kaki, udah mati kecapean gue pas sampe depan rumahnya. Lo bayangin deh (*Please ya guys gunakan imaji lo).

Setelah kita menguras otak untuk menyelesaikan tugas dari sekolah. Akhirnya perut gue demo. Yang begini udah nggak bisa berkompromi lagi. Dan, tanpa malu gue minta makan sama Eci. Tapi, apa yang terjadi?? Dia bilang makanan dirumahnya habis. Hah??? Gue kaget, gue panik, perut gue pun kaget,dan perut gue ikut panik dalam hati gue ngomong, “Gila rumah segede ini nggak ada makanannya??? Apa kata dunia???”
Tapi emang dasar si Eci baik. Untuk menebus segala kesalahan, akhirnya kami pun diajak dia ke Mall untuk makan. Tanpa basa basi lagi mulut gue pun langsung menjawab “Okeh!!” Tapi, kayaknya yang jawab okeh itu perut gue deh. Setelah gue berpikir untuk beberapa saat gue pun memilih Mall deket rumah gue. Ya… apa lagi kalo bukan untuk menghemat ongkos pulang (*otak anak kost*).

Ketika sampai disana gue dibawa kesebuah café. Tanpa basa basi juga gue langsung memesan menu yang bisa meredam suara perut gue yang berisik dan menyumbat mulut cacing cacing yang lagi demo didalem perut gue. Akhirnya itupun berhasil. Lega rasanya perut sama perasaan gue. Tapi, sebelum gue menikmati rasa kenyang gue, tiba-tiba dateng seekor manusia menghampiri meja makan. Dengan PDnya dia memanggil Eci dengan sebutan sayang. Gue menatap Shinta. Shinta pun menatap gue, kami pun saling bertatapan. Nggak lama gue pun menatap Eci. Shinta pun ikut menatap Eci, kamipun menatap Eci, nggak lama setelah itu Eci pun mengenalkan cowo tersebut kekita.
“Kenalin ini pacar aku Jo.” Ucap Eci. Pipi Eci merona saat mengucapkannya.
Setengah kaget dan nggak percaya, gue pun menjabat tangan cowo itu. Saat itu gue kaget. Ternyata Eci udah punya pacar. Seneng tapi agak kesel juga, karna itu cowo nggak lebih hancur dari gue. Mungkin dandanannya aja yang beda dari gue. Yah… Kayak anak-anak gaul jaman sekarang aja. Kalau diibandingin sama gue, ya gue kalah gaul kemana mana. Tapi stylenya lhooo... bukan tampangnya (*Camkan, karena kalo dibandingin sama tampang,nggak mungkin gue kalah, pokoknya jauh deh sama Dude Herlino...*lho!!)

Setelah gue ngobrol beberapa lama dengan tuh cowo. Gue rada malay juga, karena omongannya agak tinggi, sombong banget gitu. Ya… Mungkin dia anak orang kaya dan pantes belaga begitu maka gue sama Shinta masih bisa nerima hal hal gaib macam dia. Tapi, gue nggak yakin kalo dia anak orang kaya,.
Akhirnya sore pun menjelang, dan kami memutuskan untuk pulang. Pengen sih bareng dan menyombongkan diri ketemen temen rumah gue, bahwa gue dianter pulang pake Mobil Mercy. Tapi, setelah dipikir pikir buat apa gue menyombongkan diri, toh tu Mercy juga bukan punya gue yang ada malahan nanti gue dibilang norak. Makanya gue cuma mengantar mereka sampe tempat parkir aja.
Selesai ngantar mereka keparkiran, baru deh gue berjalan pulang. Sebelum gue keluar Mall gue ngeliat ada sesuatu yang janggal. Gue ngeliat seekor manusia yang nggak asing lagi. Gue yakin itu orang gue kenal banget. Awalnya sih gue nggak yakin sama indera penglihatan gue dan gue pikir semua hanya perasaan gue aja atau gue lagi sedang mimpi. Sampe pada akhirnya gue cubit pipi orang disebelah gue dan hasilnya orang itu menjerit kesakitan, dan gue digampar pake sandal *plak!!* Sakit, perih, pedih, dan atas dasar itu gue yakin ini bukan mimpi.

Lo semua pasti udah bisa nebak siapa yang gue liat. *jrejeng!! Ya! lo bener banget, yang gue liat itu sisosok Tokek Mesir yang lagi kena komplikasi panu kadas kurap itu. Tapi, bukan gue kaget karena liat dia, melainkan karena dia sedang asyik bermesraan dengan wanita lain. Gue kaget, dalam hati bertanya siapakah gerangan? Yang jelas itu cewe bukan Eci. cewe yang gue liat itu punya dandanan beda. Mungkin sama kaya Jo, gayanya gaul, nyentrik ala gotic, dan terlihat kayak abg abg alay yang lagi ngantri nonton konser The Cangcuters. Kebayangkan kayak gimana (*gunain aja imajenasi lo). Gue pikir mereka cocok karena sama-sama gaul, sama-sama alay dan sama-sama dekil.

Akhirnya biar nggak mati penasaran, gue pun memberanikan diri untuk mendekatinya dan mencari tau siapa cewe tersebut.
“Halo man!! Ketemu lagi kita!” Sapa gue.
“Eh lo Tem!” Jawab Jo dengan gugup sambil clangak-clanguk.
“Eh! Ini siapa man?” Tanya gue sambil ngelirik kearah itu cewe.
“Hai! Kenalin, gue Anggi pacarnya Jo.” jawab tuh cewe yang langsung nyamber kaya Kopaja yg lagi rebutan penumpang.
“Owh Anggi… Salam kenal yah!” jawab gue dengan senyum penuh kepalsuan
(Ya Tuhan… ampunilah hambamu yang kali ini terpaksa berbohong dengan senyum palsu pada cewe satu ini)
“Ok Jo .. Nggi,, Gue cabut duluan yah! udah sore nih!” Sambung gue dan gue pergi.
Karena gue males ngomong panjang lebar sama mereka, gue memutuskan pergi. Yang jelas gue udah tau siapa tuh cewe dan ini udah cukup buat gue.

Sambil berjalan menyusuri aspal panas disore hari itu sendirian, gue berpikir dan terlintas banyak pertanyaan pertanyaan diotak gue. Kenapa si Jo tega teganya lakuin itu ke Eci? Kurang apa Eci? cantik, baik, tajir, ya… walaupun agak agak lemah otak. Tapi, begitulah manusia nggak ada yang perfect. Gue kalut, panik , galau, dan gue merasa sakit hati yg amat mendalam.
“Kayaknya yang diselingkuhin itu Eci ya Tem?! bukan lo! tapi kenapa malah lo yang galau dan sakit hati? Ga masuk akal ah!” Oceh Onik.
“Eh oncom!!! Gue galau bukannya karena Eci diselingkuhin sama Jo, tapi lebih kepada kenapa si Tikus buncit yang lagi ambeyen akut itu bisa punya pacar lebih dari 1. Sedangkan gue yang nggak kalah ancur dari dia boro-boro pacar, gebetan aja nggak punya!” Jawab gue dengan nada sedikit sensi dan sadar nasib gue rada ngenes karna kurang harta.
“Itu sih tetep De eL ya Tem.” Timpal Onik.
“Eh tapi gue heran, disinikan ceritanya gue lagi jalan sendirian menyusuri aspal panas, trus kenapa lo ada Nik? Wah nggak bener ini.”
“Eitz.. lupa gue,, kabuuuuuuurrrr!!!!”

Ok lanjut ya… Setelah kejadian itu gue langsung telpon Onik. Gue ceritain semua ke dia apa yang barusan terjadi. Gue certain juga ke Shinta, tapi Cuma Onik yang percaya omongan gue sedangkan Shinta lebih menuduh gue Katarak stadium akhir. Dan, malah bilang kalo gue cemburu serta bilang gue mengada ngada. Damn! Padahal gue ngeliat dengan mata kepala gue sendiri. And, it's true! But it’s ok, and no problem (jangan tanya arti dari bahasa inggris itu, coz gue aja nyontek di mbah google). Tapi, gue tetep nggak terima kalo Eci disekutukan cintanya sama Jo, dan bagaimana caranya biar Eci tau kalo selama ini Jo udah mempermainkan cintanya. Disinilah gue puter otak sama Onik untuk mencari cara.
Setelah gue sama Onik kompromi, akhirnya gue berdua ngatur strategi, ngatur siasat untuk membuktikan kalo omongan gue itu bener, dan nggakada sedikitpun rekayasa, mengada ngada,atau berdasarkan rasa cemburu buta (ceritanya mata gue berapi-api membara merah menyala dengan mengepalkan tangan  ke udara mirip ultraman). Sesuai rencana gue sama Onik meluncur untuk mencari siKutu kupret itu. Dengan style ala James Bond digabung sama style Sherlock Holmes gue memantapkan misi gue ini dengan pasti. Diiringi lagu Limp Bizkit yang berjudul Take A Look Around dan bebekal kamera pinjaman tetangga gue, gue pun melangkahkan kaki gue ke Mall. Mall  dimana kemaren gue ketemu Jo. Karena, menurut informasi dari mata mata gue, dia itu sering nongkrong disana. And Mission Started (*nggak usah Tanya artinya apaan*).

Sesampainya disana gue memilih café dengan view yang pas. Selain murah meriah , café itu menghadap taman yang sering dibuat anak anak Mall pada nongkrong (inget ya bukan nongkrong karena kebelet). Dan, setelah beberapa lama akhirnya nongol juga batang idung si Jo. Nggak percuma gue pilih ini café. Pucuk dicinta busway pun tiba, tapi gue lebih kaget lagi bukan kepalang, cos sekarang cewe yang digandengnya udah beda lagi. Buaaar!! Nyesek dada gue, galau, mood gue tiba tiba stroke (syndrome kalah saing).
“Itu dia Nik orangnya. Tapi, gila cewenya beda lagi! ternyata tu bocah Kutu Kupret Play Boy cap 2 kelinci. Gimana gue mao dapet pacar kalo model dia aja punya banyak cewe? abis deh stock buat gue.” Gerutu gue yang gak terima dengan nasib kurang beruntungnya gue.
“No curhat Tem!” Cetus Onik.
“Damned lo Nik!” jawab gue sensi.

Misi mulia gue jalankan. Target udah ada, bukti juga udah ada, dan berbekal kamera pinjeman gue pun mengabadikan kelakuan si Jo yang lagi asyik bermesraan sama cewe lain. (mampus lo!!). Kayak fotographer pro yang lagi take pic prewed, gue pun jeprat jepret nggak karuan. Entah apa yang mereka lakukan pokoknya semua gue capture untuk dijadikan barang bukti. Dari diri sampe nungging. Gue nggak peduli. Pokoknya gue tetep jeprat jepret aja.
“Lebih enak sih telpon aja Eci suruh dateng kesini dan biar dia ngeliat dengan kepala matanya sendiri.” Cetus Onik menuangkan idenya.
“Ahaaa!!! Good idea banget lo! Tumben otak lo lempeng.”
Onik nyengir-nyengir kegirangan gak jelas. Baru aja di puji sedikit dah kehilangan kewarasan.dan akhirnya 
Kami berbagi tugas, gue kebagian nelpon Eci, dan Onik kebagian nelpon Shinta. Tapi dengan alasan pengen Hang Out aja. Gak lama Eci pun muncul, langsung aja gue ajak ke cafe dimana tempat gue menjalankan misi. Agar nggak menimbulkan kecurigaan, gue pun melontarkan obrolan ringan. Rencana gue sih nanti gue pura pura kaget pas ngeliat si Jo.  Biar keliatannya gue terkesan melihat secara kebetulan, tapi rencana ini nggak berhasil. Tiba-tiba dia mengambil telpon dan mau nelpon si Jo. Ngasih tau kalo dia lagi jalan sama gue dan Onik disini. Alhasil gue panik takut semua bakal berantakan. Sebelum dia nelpon Jo, buru-buru gue ajak Eci keluar dan gue menyeret dia tepat di depan Jo tapi dengan jarak yang agak lumayan jauh.
“Ci gue mau ngomong sesuatu.”
“Ngomong apa Tem?” Jawab Eci.
“Coba lo liat kesana!”  gue menunjuk kearah jo
“Lho itu Jo kan?” Eci terlihat sumringah.
(Tetapi  kayaknya Dia belum sadar dengan apa yang akan gue tunjukin ke dia)
“Dan lo liat siapa sebelahnya.” Timpal gue.
“Itu cewe yah? Adenya kali yah.” Jawab Eci polos
(Ini anak polos banget apa rada katarak matanya?)
“Eci,, coba tegesin lagi mana ada ade kaka mesra gitu, lo masih nggak sadar juga?” sahut gue yang agak kesel,coz dari tadi di jelasin,n di kasih liat masih gak ngerti-mengerti juga.
“Ya abis siapa Tem, akukan nggak tau.” Jawab Eci dengan tampang blo’on.
“Eci.. Orang yang berprilaku kayak gitu gitu biasanya itu mereka pacaran, dan gue yakin diantara mereka berdua terjalin hubungan khusus. Lo liat aja prilaku mereka.” Jelasin gue sejelas jelasnya.
“Masih nggak ngerti aku Tem” jawab Eci
( ya.. Tuhan.. harus bagai mana hambamu ini menjelaskan pada makhluk ciptaanmu yang satu ini? Hamba diambang keputusasaan)
“Eci,, udah 2 kali gue liat Jo jalan bergandengan dan bermesraan dengan cewe lain selain lo, dan gue yakin cewe yang disana itu termasuk salah satu pacar angkatnya Jo. Jadi intinya lo itu lagi diselingkuhin. cinta lo lagi disekutukan oleh Jo. Apa mao lo digituin?” Kembali gue jelasin dengan sejelas jelasnya dengan kata kata yang sok bijaksana.( Semoga kali ini ampuh ya Tuhan)

Suasana Mall yang tadinya ramai tiba tiba hening saat itu juga. Saaaaangat hening. Hiruk pikuk manusia seperti hilang ditelan bumi. Suara angin sepoi sepoi terdengar meniup perlahan. dan hanya terdengar suara jangkrik yang memecah kesunyian. Langit yang cerah kini tertutup awan hitam. Dan pada akhirnya hujan pun datang. Langit seolah menangis dan ikut bersedih mengiringi tetesan air mata Eci yang mengalir deras membahasi pipi lembutnya. Dan tiba tiba.... Eci langsung MEMELUK gue, dan menangis sedih didalam pelukan gue. Dalam hati gue ngerasa bersalah banget karena udah bikin sahabat gue menangis. Tapi, dalam hati, gue ngerasa bersyukur karena baru pertama kali gue DIPELUK cewe *JLEB* dan that is the point.. baru pertama kali gue dipeluk cewe…(kesempatan datang dalam kesempitan).

Sambil menenangkannya gue coba berbicara lembut ke Eci.
“Maafin gue ya Ci, gue nggak bermaksud bikin lo nangis atau bikin lo sedih. Sebenernya gue juga nggak tega nunjukin suatu hal yang akan nyakitin lo kayak gini. Tapi gue sayang sama sahabat gue dan dalam hati gue nggak tenang kalo ada orang yang udah nyakitin sahabat gue. Atas alasan itu gue ngelakuin ini semua, sekali lagi maafin gue.”
“Makasih ya Tem. Kamu nggak salah kok. Kamu baik.” Ucap Eci.
(Ia masih menangis. Rasanya gak tega ngedenger dia nangis begini)

Lega langsung perasaan gue saat itu, ternyata apa yang gue lakukan berguna dan mendapatkan ucapan makasih dari sahabat gue. Walau cuma makasih tapi gue seneng. Tapi sih gue tetap ngarepin ditraktir makan.
Jo yang tadinya nggak sadar kalo lagi diamati oleh kita akhirnya tau juga. Dengan tampang takut dan gugup kayak orang yang abis liat setan, dia melangkah kearah kami. Tapi, sebelum sampe dengan sigap Onik mencegahnya dan bilang “mau ngapain lagi lo! Udah deh mendingan lo pergi dari sini! Kalau lo sampe nyakitin Eci lebih dari ini lo bakalan nyesel!” dan saat itu juga Jo pergi karena takut sama ancaman Onik. Gila yeee si Onik, dengan otak rada singit bisa juga dia bertindak gentle kayak gitu, (ajiiiiiiib)

Disisi lain Shinta yang tadinya nggak percaya sama omongan gue, kini mengakui kalo dia salah. Dia tersenyum lega kearah gue. Senyumannya itu kayak ibu- ibu yang abis melahirkan secara normal dan selamat. Dari matanya gue yakin kalo dia bangga dengan apa yang gue dan Onik lakuin. Walau disisi lain, dia juga ikut sedih ngeliat sahabatnya Eci patah hati.

Dari sini kita ambil hikmahnya guys kalo sahabat itu selalu bisa diandalkan. Sahabat selalu ada buat kita dalam keadaan apapun. Walau kita sering salah paham dengan sahabat, tapi tetap aja sahabat nggak bakalan ninggalin lo. Nggak ada yang bisa ngalahin ketulusan kasih sayang dari sahabat. Kecuali Orang Tua lo.

Dan yang paling penting adalah, kejujuran itu penting walau kadang menyakitkan dan kejujuran yang menyakitkan adalah guru yang paling baik untuk memupuk dan mengembangkan pribadi kita agar lebih baik.

stiyo

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

2 komentar:

  1. Kasih komen ah

    >> komen <<

    BalasHapus
  2. Good post. I learn something new and challenging on
    blogs I stumbleupon every day. It will always be exciting to read through articles from other authors and use something from other
    sites.

    Feel free to visit my web page; Read More About The Best Forex Trading Platform
    Also see my website :: Www.Bestforextradingplatformsreport.com

    BalasHapus

Memaki atau Memuji,, Bebas Anda Lakukan Disini... :-* *cipok pake traktor* Blog ini udah "dofollow" lho...!!!