welcome

BlogKoTog

Surat dari Surga

by 13.27 8 komentar
Bagaimana rasanya kehilangan seorang sahabat ya?! Apa lo pernah ngerasain? Kalo ada yang pernah pasti lo tau rasanya, dan yup! lo bener banget! Sedih yang teramat sangat,udah nggak bisa diungkapin pake kata kata lagi saat semua itu terjadi,yang ekspresif mungkin malah nangis sejadi jadinya, guling guling sambil ngacak ngacak sampah, atau mungkin Lo udah mojok dipojokan WC sambil meratap merana,dan yang cool pun bisa juga meneteskan air mata,tapi sebelum gue cerita, alangkah baiknya lo siapin ember sama tissue, ini berguna untuk menampung air mata lo, iler lo atau ingus lo yang bakalan mengalir tiada henti.(CamKan!!) dan untuk mengawalinya,coba lo baca cerita ini sambil dengerin lagu lagu mellow biar bisa menjiwai.Dan Cerita ini agak sedikit berbau Misteri, so bagi yang punya mental penakut dengan hal hal mistis mendingan baca ini berdua sama pacar atau gebetan deh, atau minta ditemani sama selingkuhan. Eitz!! Tapi jangan deh,, karena kalo udah berdua malah jadi bertiga,dan yang ada lo malah bercinta bukannya baca *eh..tapi jujur aja sih kalo inget semua ini,gue langsung Drop dan juga sedikit agak horror ,dan kalo gue cerita ini sama orang,bulu dada, bulu kaki, sama bulu hidung gue langsung berdiri merinding.. *brrrr
Sahabat gue selain Onik, Shinta dan Eci itu bernama Nia.. nama lengkapnya Daihatsu Xenia…*eh bukan ,, nama lengkapnya Indriani Febry , tapi entah kenapa orang orang manggil dia Nia, apa karena orang sering panggil dia Ni aja jadi orang beranggapan kalo nama dia itu Nia,dan itulah letak misteri sahabat gue yang pertama.
“Horror ya Nik?!? jadi merinding gue”
“Horror darimana Tem? Lo aja kali yang lebay” jawab Onik
“Ah!! nggak asik lo Nik, tinggal bilang iya aja repot banget lo”
“Brisik lo Tem!! jadi nggak konsen nih gue”
“Wuih!! lagi ngapain lo Nik”
“Nonton Miyabi”
“Dasar GILA!! Lo Nik!... gue mao cerita tentang Nia,,, t.e.n.t.a.n.g N.I.A!!!  So pliz Nik,, jangan diapus itu video Miyabi!!! *eh
“iya maaf Tem…”

Tapi kini Nia udah tiada, nggak ada lagi tawa cerianya, genit genit centil yang menggoda, ataupun suara cempreng merombeng yang keluar dari bibir tipisnya, udah lama banget terakhir kali gue liat senyum indah dari dirinya, *lho.. ini lagi nyeritain Nia apa Indah ya??  Ah yang jelas ada cerita dibalik cerita yang sampe sekarang nggak bisa gue lupain dari peristiwa disaat kepergian Nia.
Nia emang nggak satu sekolah sama gue, tapi dengan para sahabat gue disekolah ,Nia udah cukup dikenal dan akrab,karena pada dasarnya itu anak suka banget dengan apa yang namanya bergaul dan dia nggak mao melewatkan begitu aja kesempatan untuk kenal sama mereka,dan itu dimulai dirumah gue,ketika gue dkk sedang asik kerja kelompok, dengan PD dan santainya dia ikutan nimbrung,langsung sok akrab, SKSD begitu aja,dan nggak canggung selama itu kawan gue atau kawan Onik,pokoknya itu anak rame banget,dan alhasil keakraban yang terjalin diantara kami udah memasuki jenjang persahabatan.

Sebelum kepergiannya, gue udah merasakan berbagai firasat aneh, tapi gue nggak begitu sadar akan firasat itu,gue pikir ini hanya sebuah fenomena biasa, Cuma kebetulan yang juga biasa aja,tapi setelah semuanya terjadi, gue baru sadar,bahwa semua itu berhubungan dengan kepergian Almarhum Nia, dan mungkin semua ini terjadi juga atas kehendak Yang Maha Kuasa.
Hari itu entah kenapa gue selalu mengalami kesialan yang bertubi tubi,dan kesialan gue yang pertama adalah telatnya gue bangun pagi,disusul dengan telatnya gue sampe disekolah. Hasilnya!! Wakwaw!! siksaan fisik gue terima dari Sang Guru Killer yang merangkap menjadi Guru BP gue, dengan tampang gersang, dan kumis baplangnya, Pak Burhan ngasih hukuman lari keliling lapangan sebanyak 10x… lo bayangin deh penderitaan gue dipagi itu. Maleskan bayanginnya? Iyalah! Bayanginnya aja cape apalagi gue??

Belum genap rasa letih gue saat itu!! cercaan dan makian kembali terlontar dari mulut Wali Kelas gue begitu gue masuk keruangan kelas. Asem!! Mimpi apa gue semalem sampe menerima cobaan kayak gini (oh Tuhan, kuatkanlah otot hamba dari cobaan seperti ini) dan nggak sampai situ aja, rasa malupun harus gue tanggung, karena udah pasti seisi kelas nertawain gue seenak bibir mereka,belum lagi ejekan ejekan yang harus gue terima dari temen sekelas gue yang emang rada keji dan mungkar. Damn!!! Pengen rasanya cepet cepet nikah saat itu,pengen rasanya punya anak dan pengen rasanya gendong cucu!! Pokoknya hari ini emang Merana Durjana, Sial Abnormal, dan Na’as Sentosa deh.

Tapi memang Mendung Tak Selamanya Kelabu. Tak Ada Gading Yang Tak Retak, dan Roda Bajaj pasti Berputar. Ketika gue sedang asik asiknya menikmati segala macam jenis kesialan dan siksaan, pada akhirnya keberuntunganpun menghampiri… dan apalagi kalo bukan bell istirahat yang berbunyi, dan itu berarti saatnya menginvasi negeri sebelah yang bernama “KANTIN” . satu satunya tempat dimana gue bisa bertemu berbagai spesies gadis cantik yang berhamburan, dan yang paling utama adalah gue bisa menyalurkan hobby makan gue (that always be Important).
“Doooor!!!... makan mulu nih anak, tapi nggak gemuk gemuk!” tiba tiba Eci ngagetin gue dari belakang.. (sompret..!! hampir aja gue keselek lontong yang lagi gue siksa dimulut gara gara kaget)
“hahahaha….. yang abis dimanja sama Pak Burhan,,pasti bawaannya lapeeeeeeer terus!”  disusul Onik yang mulai menunjukan moncong setannya.
“udah udah,, kesian otem.. tampangnya udah mengenaskan gitu,, kita sebagai sahabat harusnya Iba” tambah Shinta yang nggak mao ketinggalan ngebantai gue.
“Brisiiik!! Udah cukup ya hari ini gue merana!jadi nggak usah ditambahin deh dan daripada ribut, mendingan lo bayarin nih Makanan sama Es gue.. OK!!”  jawab gue kesel sambil berharap kemurahan hati mereka.
“iya.. nanti aku yang bayar Tem,,,, oh iya kamu dapet undangan dari Bimo….. ini!” timpal Eci sambil ngasih gue seonggok amplop
“ah… serius Ci!! Dibayarin???” yang gue denger Cuma kalimat ‘bayarin’ tanpa menghiraukan undangan. Jawab gue
“iya… bawel!!.... Nih undangannya”
“makasih Eci… sering sering aja ya!” sahut gue dengan penuh keceriaan seraya mengambil amplop dari tangannya.
“Undangan apa ini? Bimo mau sunatan? Apa Bimo udah mau Merid??”
Pelan pelan gue buka itu amplop, takutnya itu kerjaan teroris yang mau ngebunuh gue dengan Bom Surat,lagi marakkan berita di TV kalo teroris menggunakan media buku buat neror, nah kali aja mereka menggunakan surat. Tapi ternyata itu undangan acara Ultahnya si Bimo, wih!! Gaya yah Bimo, sesuatu banget… dan acaranya itu malam ini,karena besok adalah hari sabtu ,dan itu tanggal merah juga,karena bertepatan dengan Hari Kegilaan Sedunia, jadi… 2 hari diakhir pekan, kami libur, dan acara tersebut bertempat disebuah Bar & Café didaerah Jakarta Selatan sana. Nggak  semua temen sekolah gue yang dapet undangan itu, Cuma terpilih lhoo. Dan usut punya usut ternyata Bimo itu temen SMP-nya Eci. Jadi Kita semua diundang, ber 5 termasuk Nia.

Pesta Ultah di Bar & Café. Wah gue panik.. belom pernah gue menghadiri pesta ditempat kayak gitu, costum apa yang musti gue pake, Badut, Spiderman, apa Ultraman? Asli kalut gue, dan jalan keluar satu satu ya Cuma konsul sama Nia. Rumah gue sama Nia itu berseberangan, dan dengan kepanikan tingkat kecamatan, langsung aja gue meluncur kerumah Nia, dan kebetulan dia lagi asik sama gitar bututnya dikamar.
“Salamlekom...!! Ni,, gimana gaya gue? Keren apa nggak?”  sekonyong konyong gue dobrak aja pintu kamar Nia, dan blom sempet dia kaget, udah gue timpuk lagi dia pake pertanyaan tentang penampilan gue.
“Wuih mao kemana lo Tem?... Keren amit ” jawab dia.
“Ke Ultah Bimo lah!!!.. Lhooo! kok lo masih biasa aja Ni? Bukannya lo juga diundang?” Tanya gue lagi, dan juga ngasih penjelasan.
“Gue nggak ikut Tem.. Gue mao jalan sama Roni..”
“owh!.. tapi tumben aja ya lo nggak mao? …. Ooo Kencan ya? Ngedate ni sama Roni? Cieeee” goda gue..
“apaan sih lo Tem!!!.. bukan itu, gue tuh sama Roni mau rapat buat acara PENSI,,, gue dapet jatah jadi koordinator, untuk anak kelas 1 nya” jelasin dia dengan sedikit kesel ngedumel.
“Ok!! Tapi bagaimana Penampilan gue??” Tanya gue lagi
“Biasa aja sih dari dolo juga, tetep tampang bedebah Lo mah”
“Serius Cinta,, this my first time I have party on stupid place like that”
“hahaha, kesian banget Lo Tem,, okeh juga kok, tapi kurang 1 aksesoris lagi kayaknya Tem…. Gimana kalo pake kalung,?? ”
“What ?!?!...Kalung?? Ogah ah pake kalung,,kagak mao!!!” gerutu gue.
“Keren Tem!! Nih, lo coba pake kalung gue……! tuh pas kan?!” Nia memasangkan kalung keleher gue sambil terus nyeret gue kearah cermin.
“pake aja Tem… tapi jangan sampe ilang ya!!” celoteh dia tanpa ngasih gue kesempatan untuk menjawab.
 Akhirnya Dengan sedikit terpaksa, gue pake juga kalung itu, unik sih kalungnya, berliontin sebuah kunci berwarna silver berkilauan dengan talinya berwarna hitam. Sungguh gaul rasanya style gue saat itu,kayak artis yang bernama Ariel Peterpanu,,, dan setelah 15 menit  gue konsultasi sama Nia tentang Style, akhirnya gue brangkat bersama para kutu kupret, mereka juga nggak kalah keren dari gue, yang ada malah,, justru gue yang kalah keren dari mereka, niat mao tampil, malahan bakalan terkucil. Nasib!!

Dengan semangat 45, kami meluncur keTKP. Dan pas dijalan kami pun baru sadar kalo ternyata eh ternyata!!!  kami ber 4 , semuanya menggunakan baju berwarna Hitam!!! Kami nggak akan sadar andai aja, Mang Udin, sang supir andelan Eci bilang “Non,Eci!.. ini mao ke Acara Ulang Tahun apa Pemakaman ya?? Kok bajunya Hitam semua??” sontak suasanapun hening, nggak ada yang jawab pertanyaan Mang Udin, kami ber 4 Cuma bisa saling menatap sambil melihat seluruh pakaian diantara kami, dan benar saja!! Semua Hitam. Celana, pakaian, gaun, topi, gigi, upil, ujung kuku sampai kulit juga Hitam.Kami tertegun dengan fenomena yang ada, sampai akhirnya Onik mencairkan suasana yang mulai tegang dengan mengatakan “ternyata kita sehati ya? Sampe bisa kompakan gini!hahahahaha” dan itu ampuh, sesaat kemudian suasana kembali normal seperti adanya.

Acara usai sekitar jam 2 dini hari, seru banget acaranya dan nggak sia sia gue konsultasi sama Nia, karena banyak cewe-cewe cakep bergelimpangan disana yang pada akhirnya gue bisa kenal pada malam itu, coz selain temen-temen sekolah gue, banyak juga temen Bimo yang cantiknya sangat  bedebah disana, jadi intinya temen baru, semangat baru, dan mudah mudahan juga gebetan baru… (gaya ya gue ,,pake bilang gebetan baru,padahal selama ini gebetan aja gue nggak punya). Ini begitu menyenangkan, tapi sekitar ¾ perjalanan, tiba tiba … Onik yang duduk didekat jendela melihat 2 sosok manusia yang sudah tidak asing lagi bagi kami,sedang mendorong seekor motor yang mogok ditepi jalan.  Dan mereka adalah Nia dan Roni.
Setelah beberapa saat kami berada dalam dilema,Kami pun menepi ,lalu berhenti, kemudian menghampiri mereka, mereka tampak pucat, seperti lelah,Mungkin mereka mendorong motor itu  dengan jarak sudah cukup jauh,makanya mereka terlihat letih,, dan benar saja!! Mereka bilang, kira kira 2KM mereka mendorong motor itu,, dan gue pikir itu lumayan menyiksa betis. Karena iba akhirnya gue dengan sok keren,menawarkan diri untuk mengangkut mereka. Tapi anehnya Nia maupun Roni menolak,cara bicara Nia pun aneh, Nia kala itu tampak lembut, sangat lembut. Sampe gue nggak yakin kalo itu Nia, coz seorang Nia!!! Lembut!! It’s Impossible!! Waktu Nia ngomong ama gue, dia memakai kata ‘Aku’ bukan ‘Gue’ dan Nia yang gue kenal sungguh cempreng merombeng, nggak pernah sekali pun dia memakai kata ‘Aku’..dia tuh orangnya rame tapi kenapa yang sekarang kok berubah jadi lembut, tapi lebih anehnya gue ngerasa nyaman dengan perubahan Nia, jadi tambah Manis!
Dan akhirnya kami sepakat dengan rencana terakhir, mereka berdua gue suruh tunggu disana, dan gue sama Onik akan menjemput mereka nanti menggunakan motor, karena tempat kami bertemu sudah tak begitu jauh dari rumah dan mereka setuju dengn rencana itu.

15 menit berlalu dan tibalah kami didepan jalan masuk komplek,jam segini ternyata masih banyak tanda tanda kehidupan dan hiruk pikuk manusia masih menghiasi jalan,mungkin malam minggu makanya masih rame,dan semua nggak ada yang aneh sampe kami melihat Bendera Kuning melambai dengan batang terikat disebuah tiang, sontak kami mengucap “innalillahi wainnaillahi rojiun” kami pun saling bertanya, tapi kami pun tidak tau siapa yang sedang tertimpa musibah. Sampai kami dikejutkan oleh sesuatu hal!!
Kami terpaku dan tak dapat berkata kata, lidah kami kelu,tercengang dan tak dapat percaya ketika tau, Bendera Kuning itu menunjukan bahwa ada sebuah keluarga sedang Berkabung, dan itu tepat berada diseberang rumah gue, dan ya.. itu rumah Nia. Dan kami bagaikan tersambar metromini ketika tau bahwa yang telah PERGI adalah…

“Tanteee!!” Teriak gue sambil berlari kedepan pintu.
Bukan, ternyata bukan Tante Ira, dia terlihat sedang terisak menangis disamping jenazah,,lalu siapa? Apa Oom Hasan??  Mungkin Riko??… bener bener nggak ada ide dikepala gue waktu itu, gue Cuma bisa nebak nebak aja. Tapi rasa penasaran gue yang amat sangat merasuk waktu itu,menuntun kaki gue untuk berjalan mendekati jenazah tersebut secara perlahan, berusaha mencari jawaban tentang siapa yang terbaring disana, gue gugup, gue gelisah,dalam hati terus bertanya siapa? dan sampailah pada klimaksnya ketika gue membuka penutup kepala jenazah tersebut.. !!!!
Blaaaar…!!! Semua jadi lebih mencengangkan ketika tau bahwa itu…...Nia!! Ternyata Nia yang terbaring disana,terbujur kaku, tertidur untuk selamanya! Ternyata  Nia telah dipanggil Yang Maha Kuasa, Nia udah nggak ada!! kenapa Nia?? Apa yang terjadi sama Nia?? Kenapa musti Nia?? Sesaat  mata gue gelap, dada gue tiba tiba nyesek, dan perasaan gue tiba tiba kacau balau dan kalut,dengkul gue lemes , gue melongo nggak percaya,dan terus memandangi wajah Nia  dan saat itu juga,dan tanpa sadar tetesan air mata gue jatuh membasahi pipi, nggak ada kata kata lagi yang bisa menjelaskan keadaan gue saat itu,dan Onik yang berdiri disebelah gue pun tak kalah sedih, ternyata dia juga merasa kehilangan yang sangat mendalam,itu terlihat dari matanya yang berkaca kaca tanpa kata, dan Eci.. dia menejerit menangis sambil menyebutkan nama Nia,  Shinta yang menenangkan Eci,juga tak mau ketinggalan menangis, tapi lebih agak sedikit tenang dibandingkan Eci. Tapi jelas kalo kami ber 4 kaget dan masih belum bisa menerima kenyataan tentang kepergian Nia.
Oom Hasan yang melihat keadaan gue yang hanya bisa terdiam disamping jenazah Nia, kemudian menghampiri gue, sambil merangkul , dia menyuruh gue untuk sabar dan merelakan kepergian Nia, tetapi gue masih tetep diem, nggak ada kata kata yang keluar dari mulut gue, Cuma air mata aja yang mewakili semua perasaan gue. Dan mungkin karena Oom Hasan nggak kuat ngeliat keadaan gue waktu itu, Ia pun berinisiatif mengandeng gue, dan menuntun gue untuk menjauh dari jenazah Nia.

Setelah menjauh ,keadaan gue jadi sedikit membaik, dan dengan air mata yang masih keluar, gue langsung bertanya apa yang sebenarnya terjadi sama Nia, dan sampai akhirnya Oom Hasan menceritakan semuanya..
Nia meninggal akibat kecelakaan ketika dia akan pulang bersama Roni, dan bukan dia saja, ada satu orang lagi yang ikut menjadi Korban dalam kecelakaan tersebut dan juga meninggal dunia,, ya! itu adalah Roni, tetapi Roni meninggal dalam perjalanan kerumah sakit,sedangkan Nia meninggal seketika itu juga, nyawa mereka berdua terenggut dalam peristiwa tersebut. Dan…! kecelakaan itu terjadi sekitar jam 9 malam.
Nia…!! .. jam 9 malem!! Lhooo! yang tadi??? Siapa???
Masih belum pulih Shock gue tentang kepergian Nia, kamipun masih harus dikejutkan dengan cerita Oom Hasan. Mendengar semua penjelasan dari Oom Hasan membuat Kami ber 4 pun kaget bukan kepalang. Gue , Onik, Shinta dan Eci saling bertatapan,tertegun sampai beberapa saat, apa Oom Hasan sedang bercanda? Atau… ?? Ah.. pokoknya semua ini nggak masuk dalam akal sehat gue,jika kejadiannya itu jam 9 malam, lalu siapa yang tadi kami temui, dan itu baru saja sekitar 30 menit yang lalu. Apa ini mimpi atau??.... Akal sehat gue nggak berhenti berpikir, semua kejadian tampak nyata, dan jika gue salah, maka kami ber 4 juga mempunyai kesalahan yang sama. Dan gue yakin, Onik ,Shinta dan Eci berpikiran sama kayak gue, karena itu terlihat jelas dari ekspresi raut wajah mereka. Sampai akhirnya Onik berpendapat, mungkin Nia hanya ingin melihat kita dan mengucapkan Selamat Tinggal untuk yang terakhir kali, karena kita dianggap sahabat sahabat terbaiknya. Mendengar itu,, Eci kembali menangis, Shinta juga ikut menangis, tetapi gue sama Onik Cuma bisa tersenyum walau mata kami berdua kembali terlihat berkaca kaca. Ada perasaan lega dalam diri gue, entah apa,tapi gue yakin ini semua tentang Nia.

Jam 10 pagi, Nia pun diMakamkan, kami ber 4 ikut mengantarkan jenazah ke Pemakaman. Semua tampak lusuh, dan masih nggak percaya dengan apa yang terjadi semalam. Aneh tapi nyata, tetapi semua udah mulai bisa mengikhlaskan kepergian Nia. Walaupun masih dalam keadaan sedih, tetapi kami sudah sedikit agak tenang. Setelah selesai pemakaman kami ber 4 pamit pulang. Oom Hasan dan Tante Ira mengizinkan kami pulang, mungkin wajah lelah yang kami perlihatkan karena nggak tidur seharian, membuat mereka memaklumi. Tetapi entah kenapa ketika sampai dirumah, gue sama sekali nggak bisa memejamkan mata, entah kenapa batin gue masih nggak tenang, gue masih gelisah, gue masih merasa ada yang aneh. Apa tentang Nia?? Tanya gue dalem hati.
Dengan perasaan yang penasaran gue pun kembali bangkit dari kasur, cuci muka dan berjalan kerumah Nia,gue liat Tante Ira sedang sibuk membereskan barang barang peninggalan Nia, entah apa yang akan Tante Ira lakukan dengan barang barang itu, yang jelas semua barang Nia di masukan kekerdus, dan melihat itu gue pun berinisiatif membantu. Tante Ira mengizinkan gue ikut membantu, dan gue mendapat tugas untuk memilah barang barang yang masih berada dikamar Nia, dan ketika sedang asik memilah sambil mengenang Nia,mata gue terpaku dengan sebuah buku berwarna Biru yang terselip rapi dibawah bantal, gue ambil buku itu dan ternyata cover depan buku itu bertuliskan My Diary.
Tapi buku itu terkunci, ada tautan kecil dan terselip sebuah gembok kecil juga pada tautan itu, gue tersenyum, ternyata seorang Nia yang ceplas ceplos begitu punya Diary, dan pikiran gue pun kembali terkenang oleh tingkah laku dia. Pikiran gue pun kembali melayang, kembali kesaat saat dimana Nia masih ada,dan nggak sadar tetesan air mata kembali jatuh dari mata gue,tapi ketika untuk sekali lagi gue melihat gembok kecil pada Diary Nia, gue jadi teringat sesuatu. Sejenak gue berpikir dan….Kalung!! Ya! Kalung beliontin kunci,seketika itu juga gue langsung melepaskan kalung yang Nia kasih pinjem dari leher gue, dan dengan perlahan gue cocokan dengan lubang pada gembok tersebut, dan… “klek” gembok pun terbuka, ternyata ini memang kunci Diary Nia. “Buka, Nggak, Buka ,Nggak” begitu isi otak gue kala itu, dan dengan penasaran tingkat internasional gue pun memberanikan diri untuk membuka Diary Nia, yah daripada gue membuka yang nggak nggak.

Lembar pertama. Cuma berisi kata I Love Jelek dihiasi dengan gambar bunga bunga hasil goresan tangan. Ketika membaca itu gue tersenyum, ternyata Nia bisa juga Jatuh Cinta, tapi siapa yang berhasil ngebuat Nia sampe berbunga bunga begitu,dengan rasa ingin tau ,akhirnya gue mencari tau dengan membuka lembar demi lembar isi buku Diary Nia. Lembar berikutnya Cuma berisi biodata temen temennya, dan disitu nama gue, Onik,Shinta dan Eci juga ada,dan selebihnya hanya bercerita tentang kejadian kejadian yang Nia alami semasa hidupnya, dan Gue pun kembali tersenyum.
Dan akhirnya pencarian gue pun terhenti ,ketika sampai pada lembar dimana terselip sebuah surat dengan sampul berwarna merah jambu, sampulnya bergambar hati, coraknya indah,dan sepertinya mewakili perasaan cinta, mungkin disinilah letak jawaban semua petanyaan pertanyaan gue, siapa orang yang telah membuat Nia bisa berbunga bunga. Sampai gue bener bener terkejut tak percaya,ketika membuka dan membaca isi surat tersebut:
Dear Otem
Jelek!!
Lagi ngapain Lo?
Kalo hari minggu gini, pasti lo masih pingsan dikamar.. yakan??
Karena itu, Gue titipin aja surat ini ke Ade Lo!
Sorry kalo nggak sopan, tapi jujur, gue males banget masuk kamar Lo yang apek itu, so.. harap maklum aja ya?
Tau nggak, sebenernya Hari Ini Gue lagi Keseeeeel banget sama Lo,  bener bener keseeeeeeel tingkat Dewa deh pokoknya, pengen rasanya gue JITAK Lo! teruuuuus.. MELUK Lo! Dan bilang,,, kalo GUE! SAYANG! LO!!! Dan PLEASE ..LO MAUKAN JADI COWO GUE!?
Haduh, konyol yah. Gue kan cewe, nggak sepantesnya gue begini, dan bukan begini caranya, tapi jujur aja, gue udah nggak tahan lagi mau bilang ini! Kalo nunggu Lo bilang ke Gue, entah kapan itu terjadi, Lo kan rada telat sama urusan perasaan macam begini. Maka itu, biarin deh gue malu, yang penting sekarang Gue lega.
Jelek!
Lo tau nggak, kalo gue sekarang lagi DEG2an! Ih.. pokoknya rasanya gimana gitu..
Udah ah, jadi malu gue!!
Oh ya satu lagi, andai Lo mau jadi cowo Gue, Gue janji kalo semua rasa sayang gue bakalan untuk Lo,tapi disamping itu, gue juga nggak mau kalo Lo nerima Gue dengan terpaksa, apalagi dengan rasa Iba, mendingan nggak Usah!!!
Inget ya..!! Pikirin dolo, trus Tanya hati Lo.. baru deh Lo kasih tau Gue apa jawabannya.
Minggu, 25 oktober 2003
Yang Menyayangi Mu
Febry (Nia)

Begitulah isi surat itu guys, ternyata isi Diarynya bercerita tentang Gue, dan meyakitkan disaat Gue tau tapi Nia udah nggak ada, dan yang lebih menyakitkan adalah tanggal dari surat itu, dan itu adalah hari ini!! Mungkin Nia udah menyiapkan surat itu kemarin atau kemarin lusa, dan Dia berniat memberikannya hari ini, tapi….. semua udah terlambat, dan mungkin juga apa yang terjadi dengan semua kebetulan kebetulan yang ada ,memang udah direncanakan Tuhan.
Setelah membacanya gue menarik nafas dalam dalam, keadaan dan kenyataan ini menjadikan gue manusia paling rapuh didunia kala itu, air mata yang mengalir, entah melambangkan kebahagian atau penyesalan, yang jelas gue ngerasa sangat kehilangan.

Dari sini gue belajar tentang 1 hal, bahwa keterlambatan kadang bisa membuat kita akan merasakan penyesalan seumur hidup, jadi andai kalian punya cinta yang ingin dikatakan pada seseorang, baiknya katakan saja, jangan ditunda, karena kadang keinginan tak sejalan dengan kenyataan. Dan kenyataan kadang juga tidak sejalan dengan keinginan. Tetapi kelegaan selalu diawali dari keterbukaan dan kejujuran.

stiyo

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

8 komentar:

  1. menharukan... huhuhuhuhuhuhuhu

    BalasHapus
  2. hoaaaa otem baru baca gw,,, sedih,,, :( -ciiuneng-

    BalasHapus
  3. hahahhahaha... masa sih??? :p

    BalasHapus
  4. anjrit cerita lo bikin gw merinding terharu..mantap deh,ga nyangka ya..
    lanjutkan gan..

    BalasHapus
  5. Kuya.. Weleh weleh... :D

    Lady.. :)

    BalasHapus
  6. Memang sungguh tidak bisa disangka..
    Nia bisa suka sama otem

    BalasHapus
  7. Memang sungguh tidak bisa disangka..
    Nia bisa suka sama otem

    BalasHapus

Memaki atau Memuji,, Bebas Anda Lakukan Disini... :-* *cipok pake traktor* Blog ini udah "dofollow" lho...!!!